Buhoriblog

Semangat dan Berani saja belum cukup

Setiap orang sukses punya seorang yang percaya padanya. (Ibu, Istri, Anak, Ayah, Sahabat, Guru…)

Buhori

Kalo semangat lagi menggebu-gebu, sebesar apapun rintangan didepan pasti dijabani.  Tak lain untuk menyalurkan hasrat semangatnya. Tapi ditengah-tengah terkadang semangat itu kendor lagi, semangatnya naik turun. Bahayanya kalo lama-lama dibiarin bisa luntur tuh semangat. Kenapa ya? semangatnya/motivasinya kurang kuat.

Kalo menurut saya, salahsatu penyebabnya adalah “Bingung & Low Action”.

Lah kok? Yaiyaa… memang semangat pada awalnya, apalagi kalo udah ikut training motivasi, widiii,, ampe nangis-nangis saking semangatnya. Aku harus seperti ini, Aku harus bisa, Aku pasti bisa! diawal-awal juga otak kita langsung tersugesti untuk membuat list mesti kayak gimana dan mesti apa. Masih dapet deh feel motivasinya.

Beberapa tahun lalu, saat masih kuliah di Bogor. Saya sering mengikuti training motivasi, baca buku motivasi, ngumpul sama temen-temen yang optimis, dan banyak hal lain yang bisa terus menyemangati saya.

Namun ditengah jalan saya dipertemukan dengan kebingungan, harus ngapain? Kalo kaya gini harus seperti apa, mana dulu? Makanya suka banget jatuh karena modal semangat saja belum cukup, perlu ilmunya, saya butuh mentor yang mengarahkan, mengingatkan, menagih target.🙂

Saya suka dan setuju dengan kata-kata ini.
Berani dan Semangat itu mesti didukung oleh Skill dan Pengetahuan.

Sedikit cerita masalalu, waktu itu dengan semangat dan penuh keyakinan saya SMS Babeh saya,
Beh, mulai dari hari ini sampe seterusnya gak usah kirimi uang lagi, minta doanya ajah supaya bisa Kuliah biaya sendiri. Babeh bilang, Iya, babeh doain.

Darisitu saya kerja nyambil kuliah, entah kenapa saya gak matching banget ama dunia kerja, walaupun bos baik, kerjaan sesuai ama talent. Saya berhenti kerja, saya pilih jualan. Nah itu supaya gak usah dikirimi uang lagi. Eh, beberapa minggu kemudian, saya sms lagi. Beh, Kirimi uang. Ha ha ha

Waktu itu saya nyari cara lain, supaya ndak usah nadah sama ortu. Saya punya ide minta jatah uang jajan saya selama beberapa bulan untuk modal usaha, (padahal sebelumnya uda bilang gak usah kirimi lagi, hi hi hi)  dari situ saya bisa putar uang dan ndak usah nadah lagi. Saya mulai jualan, dan dua bulan kemudian, jauh dari seharusnya, saya minta uang lagi. Ha ha ha,, pusing plus malu sangat waktu itu.

Ada satu cerita lagi yang gak pernah saya lupakan tentang motivasi saya punya. Waktu itu saya pernah SMS temen-temen saya, semuanya termasuk Orangtua dan dosen-dosen di Bogor. Kurang lebih seperti ini; Alhamdulillah, terimakasih ya Allah, 5 tahun kedepan saya sudah punya rumah sendiri, mobil pribadi, punya 7 perusahaan, sudah menikah, dan sudah berada di posisi financial freedom.

Ada orang yang meng-aamiin kan, ada juga yang nertawain. Tapi pacar saya waktu itu bilang kereeen, karena bakal banyak yang mengaamiinkan doanya. Hehe. (Dulu pernah pacaran, tapi sekarang Alhamdulillah, ngGAK. ngGAK boleh dalam Islam. InsyaAllah S3 (Single Sampe Sah).😀

Beda sama babeh saya, setelah dia baca sms itu, dia langsung telpon saya…

Babeh: Assalam, Bukh,, Sehat?

Hellloooo,, Maksudnya? Beh, anak mu ini masih waras.. ha ha ha., Dia juga ketawa lepas di tlp,. Iya, babeh doain, aamiin ya Allah. Masih punya waktu beberapa tahun lagi untuk mewujudkannya!

Saya ceritakan juga ambisi saya ama Kek Jamil Azzaini, terus dia Tanya; Buhori, Kamu punya mentor untuk ngarahin, ngajarin How to wujudin impian itu?

Singkatnya, Akhirnya saya sadar, kalo Saya, Kita butuh mentor, dan mentor itu pasti akan membangunkan Kita bahwa Motivator terbaik adalah diri kita sendiri, dan sumber motivasi ter-maha beesar adalah Allah swt.

So, Kita perlu motivator dan sangat butuh mentor.

Salam Fight !!!

Mau belajar bisnis? Yuk Gabung di YEA VIRTUAL. Chek it Out

2 thoughts on “Semangat dan Berani saja belum cukup

Tinggalkan Jawaban

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s